^_^ Ahlan Wasahlan wa Marhaban Bikum ^_^

Photobucket

thanks for click it !! ^_^

Thursday, April 23, 2009

8 lagi ku rembat utk pusingan kedua...tahun ni..

^_^ lina mursyidah hamzah at 1:03 AM 9 pandangan dari kamu
Photobucket
  1. teori personaliti dari perspektif islam, timur dan barat : shahabudin hashim n dr.rohizani yaakub.
  2. psikologi kanak2 : mohd sharani ahmad
  3. tadika berkualiti : putri zabariah n bustam kamri n raja hamizah
  4. islam liberal dan pluralisma agama : ridhuan mohd nor n ahmad adnan fadhil
  5. tokoh2 gerakan islam abad moden : ridhuan mohd nor n zainudin hashim
  6. catatan kanvas kehidupan : ridhuan mohd nor
  7. 10 tokoh sarjana islam paling berpengaruh : mohd rumaizudin ghazali
  8. cinta di rumah hasan al-banna: mohamad lili nur aulia

Tuesday, April 21, 2009

Kekuatan ilmu berlandas hikmah asas peradaban insan sejagat

^_^ lina mursyidah hamzah at 10:06 AM 13 pandangan dari kamu

Photobucket

AL-QURAN memberikan landasan bahawa diutuskan Rasul bagi membawa rahmat bagi seluruh alam. Konteks rahmah alamiah ini menjadi asas penting bagi tasawwur Islami atau “world-view” Islam.


Islam bukanlah agama ras atau bangsa yang berkembang dalam skop budaya terbatas. Nilai Islam yang ditertibkan oleh faktor syarak sifatnya merentasi budaya dan daerah geografi. 

Tamadun Islam pada masa lalu menjadi tunjangan kepada tamadun Eropah dan akhirnya tamadun dunia. Ilmu yang berkembang dalam zaman gemilangnya menjadi suluh peradaban yang amat membanggakan. 

Oleh itu Risalah Kenabian atau Nubuwwah membawa maksud Islam bukanlah agama khusus untuk bangsa Arab saja, tetapi landasan perkembangannya di bumi Arab memberi kesan alamiah yang luar biasa. 

Islam sebagai sifatnya agama dakwah tidak terbina dalam keadaan statik. Hasil dukungan dai’, murabbi dan ilmuwan, ia berkembang ke seluruh pelusuk dunia dengan menampilkan risalah yang sama, iaitu membawa manusia kembali kepada hidup yang fitrah.

Tersebarnya Islam ke seluruh dunia bersebab dari faktor alamiah yang juga Allah. Rahmah dalam erti kata konsep wehdah atau kesatuan adalah tunjang kepada perkembangan agama tauhid ini. Lahirnya bangsa yang pelbagai adalah suatu fitrah dan diiktiraf oleh Allah (Al Hujurat: 13). Tetapi Allah memberikan asas bagi berlakunya kesalingan (litaarrafu) yang sifatnya merentasi kaum dan budaya. Allah mengekalkan faktor ras bagi sesuatu bangsa tetapi dalam masa yang sama Allah memberi rahmah kesejagatan dengan menghubungkan faktor ras ditindikkan dengan faktor ummah.

Contohnya, ada beza konsep bangsa Melayu dengan umat Melayu. Pendewasaan bangsa Melayu tanpa dukungan agama tidak menjadikannya memiliki rahmah alamiah, tetapi menghubungkan rahmah alamiah dalam pengertian ummah kepada bangsa Melayu memberikan asas tamadun yang sifatnya sejagat. Hal yang sama juga boleh berlaku kepada bangsa lain yang apabila dihubungkan dengan faktor alamiah ini menjadikannya sebahagian daripada konsep ummah yang satu. 

Umat Arab, Turki, Amerika Syarikat, Cina, India dan lainnya memberikan konotasi atau makna bahawa kewujudan sesuatu bangsa itu adalah sesuatu yang fitrah. Apabila sesuatu bangsa itu menghubungkan dirinya dengan konsep yang ummatik, bangsa itu bakal dewasa dalam pembentukan tasawwur yang menjadikan al-Quran dan sunnah sebagai sumbernya, Rasulullah sebagai qudwahnya, faktor syarak sebagai jalan ikutannya. Meskipun, ada kelainan dalam faktor fiqh menangani faktor setempat namun konsep wehdah menjadikan bangsa yang ada berkembang dalam wilayah pengaruh masing-masing dan memiliki faktor alamiah yang nyata. Sifat kesejagatan inilah yang akhirnya melahirkan tamadun Islam yang mampu bertahan lebih 700 tahun dalam lingkungan ‘ummatan wasata’ atau umat terbaik (khaira ummah).

Satu aspek yang sangat menarik dalam memahami rahmah alamiah ialah menerusi perkembangan ilmu. Ilmu dalam tradisi Islam sifatnya sepadu dan memiliki faktor pemersatu (wehdah). Ilmu yang berasaskan faktor rabbani (ilmu wahyu) menjadi sumber penting dalam pembentukan akidah, sahsiah dan ibadat, di samping mentatacarakan kehidupan manusia atas dukungan syariah dan fiqh. Ia menjadi jalan pembentukan nilai yang amat diperlukan oleh manusia. 

Tanpa nilai, manusia kehilangan ukur tara untuk membezakan yang baik dengan buruk, makruf dengan mungkar, adil dengan zalim, jujur dengan dusta, ikhlas dengan munafik, amanah dengan curang dan sebagainya.

Allah menggariskan nilai itu, sebagai asas memahami diri, kehidupan dan hubungan kehidupan dengan persekitaran. 

Pada masa sama, Allah memberikan manusia akal membolehkannya berfikir,

tahu akan sesuatu dan menerima maklumat berguna sebagai faktor pengukuh dan alat mengembangkan ilmu rabbani. 

Ilmuwan silam dalam tradisi Islam cuba melakukan integrasi di antara kedua-duanya hingga melahirkan hikmah (wisdom) yang luar biasa sifatnya sehingga perkembangan ilmu tidak hanya terbatas dalam bidang usuluddin dan syariah. Malah, nilai rabbaniah ditautkan dengan disiplin perubatan, sains, teknologi, falsafah, seni bina dan astronomi tanpa menghilangkan dimensi menegak dengan Allah (hablummina’llah) dan dimensi merentas dengan manusia (hablum minannas). 

Hari ini, perkembangan ilmu sudah jauh terpisah dengan hikmah. Ilmu dijadikan alat dan sekali gus matlamat semata-mata untuk faktor duniawi seperti sumber membangunkan kekuatan ekonomi, teknologi, ketenteraan dan kebudayaan. Ini supaya sesuatu kuasa dapat memaksakan visi dan misi globalisasinya ke atas kuasa lain tanpa mengambil kira tertib hak asasi dan nilai kemanusiaan. 

Pertimbangan ekonomi lebih banyak menumpu kepada perspektif pertumbuhan yang menafikan pembabitan adil dan seimbang dari kuasa yang lebih kecil. Pertimbangan teknologi pula dalam banyak hal mengekalkan keupayaan kuasa lain hanya dalam batas pengguna yang setia. Pertimbangan ketenteraan hanya membawa kuasa lain tunduk dengan kehebatan peralatan canggih yang mampu mereka hasilkan dan menafikan perkembangan teknologi ketenteraan kuasa lain. Pertimbangan kebudayaan yang sifatnya popular untuk menimbulkan minat konsumerisme-hedonistik (keseronokan) yang membantu mempercepatkan keruntuhan akhlak dan adab insan. 

Situasi yang menggerhanakan martabat dan peradaban insan ini memerlukan jalan kembali supaya faktor globalisasi atau pensejagatan kembali kepada fitrah dirinya, iaitu maju dan berubah atas landasan mengukuhkan nilai murni, adab dan tamadun yang meletakkan insan sentiasa dalam lingkungan rahmah. 

Misi rasul sebagai pendukung konsep rahmah alamiah seharusnya menjadi teras membangunkan umat manusia. Ini supaya acuan pembangunan dan perubahan menjadikan faktor pembangunan diri insan yang utama, di samping pembangunan ilmu alat yang amat berguna dalam pengurusan hidup dan sistem. Ilmu Islam yang asalnya sepadu harus mampu memainkan fungsi memperbetulkan tasawwur, pembangunan dan perubahan yang tempang dengan nilai murninya. 

Memurnikan kembali kekuatan ilmu adalah asas membangun semula peradaban insan supaya tidak saja faktor duniawi menjadi gelanggang memimpin insan, malah faktor ukhrawi dijadikan pertimbangan natijah akhirnya insan. Perspektif ini amat penting bagi manusia untuk kembali kepada nilai manusiawi seperti yang digambarkan dalam qudwah rasul dan jejak sunnahnya.

CRC

^_^ lina mursyidah hamzah at 12:12 AM 0 pandangan dari kamu


(klik pd gambar utk besarkan)

TEMPAT ADALAH TERHAD YE WAHAI PEMBACA SEKELIAN...

Monday, April 20, 2009

manisnya saat itu...(tahajud)

^_^ lina mursyidah hamzah at 11:46 PM 0 pandangan dari kamu
Photobucket
Malam itu gelap gelita tetapi ia amat indah. Di muka langit bertaburan bintang-bintang yang berkelipan, disisi bulan yang terang benderang. Untuk apakah Allah s.w.t jadikan malam? Ada waktu malam yang dihiasi dengan munajat kepada Allah s.w.t dan ada malam yang dihiasi dengan derhaka kepada Allah s.w.t. Jadi malam itu tidak sentiasa indah dan permai kerana ia bergantung kepada penghuni-penghuninya.

Bagi orang-orang yang soleh merindui malam ibarat pengantin menanti malam pertama. Kerana pada waktu malam untuk mereka bermesra-mesra dengan Tuhannya. Pada waktu malam tiada kebisingan kecuali mereka mengadu dan bermunajat kepada Tuhannya.

Kalau sepasang kekasih mencari waktu malam untuk memadu kasih, maka tidak hairan kalau orang-orang yang soleh juga menggunakan waktu malam untuk memadu cinta sejati dengan Allah s.w.t. Berkata Al Fudhail bin Iyadh, “Apabila terbenam matahari maka saya gembira dengan gelap. Dan apabila terbitnya matahari maka saya berdukacita kerana datangnya manusia kepadaku!” Abu Sulaiman pula berkata, “Jikalau tidaklah kerana malam nescaya saya tidaklah menyukai tinggal di dunia ini.”

Selain dari keheningan malam yang ada pada waktu malam, Allah juga menurunkan malaikat-malaikat pada malam hari untuk memberi rahmat kepda hamba-hambaNya yang sedang beribadah. Malaikat akan turun ke bumi mencari manusia-manusia yang menghidupkan malam dengan ibadah untuk diberi rahmat dan diaminkan doanya.

Pada waktu malam juga akan ada satu detik di mana barangsiapa yang berdoa ketika itu akan dikabulkan segala hajatnya. Solat yang didirikan pada waktu malam juga lebih banyak manfaat dan lebih pahalanya. Sabda Rasulullah bermaksud: “Dua rakaat yang dikerjakan oleh hamba pada waktu tengah malam adalah lebih baik baginya dari dunia dan isinya. Dan kalaulah tidak memberi kesukaran kepada umatku, nescaya saya wajibkan kedua rakaat itu atas mereka.”


Sabda Rasulullah lagi yang bermaksud: “Kerjakan solat dua rakaat dalam kegelapan malam untuk kesuraman kubur.”


Maka sebaik-baik pengisian waktu malam ialah dengan mendirikan ibadah solat. Allah memberi pandangan kepada golongan ini kerana mereka telah sanggup meninggal keenakan dan keselesaan beristirehat untuk bangun mengabdikan diri sebagai seorang hamba. Di tengah-tengah kesejukan dan kedinginan malam, maka golongan ini telah membasuh diri dengan wudhuk dan berdiri serta sujud kepada Allah s.w.t. Untuk melakukan pekerjaan ini bukannya mudah. Ia memerlukan kegigihan pada hati serta hidup cintanya dengan Tuhan. Sebab itu Allah menyediakan sebuah syurga bagi hamba-hambaNya yang menghidupkan malam.

Meskipun itu adalah janji dari Allah s.w.t. kepada kita namun kepayahan untuk menghidupkan malam lebih ketara lagi kerana syaitan turut memainkan peranan dengan bersungguh-sungguh menghalang manusia melakukannya.

Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya: “Diikat oleh syaitan di atas seseorang kamu dengan tiga ikatan apabila ia sedang tidur. Maka syaitan memukul tiap-tiap tempat ikatan tersebut sepanjang malam sehingga tertidurlah kamu. Kalau kamu terbangun dan berzikir kepada Allah s.w.t nescaya terbukalah satu ikatan. Kalau berwuduk nescaya terbukalah satu ikatan lagi dan kalau bersolat nescaya terbukalah semuanya. Sehingga kamu menjadi rajin dan baik jiwanya. Kalau tidak yang demikian nescaya menjadi keji jiwa dan malas.”

Bila dilihat dari segi halangan-halangan yang terpaksa ditempuhi oleh seseorang yang mahu menghidupkan malam dengan ibadah, maka tidak salah kalau diletakkan mereka dealam golongan mnusia yang berjiwa gigih dan hidup cintanya dengan Allah s.w.t. Golongan ini juga telah mewarisi pekerjaan orang-orang soleh.

Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud: “Haruslah kamu bangun malam kerana itu adalah kebiasaan orang-orang soleh sebelum kamu. Sesungguhnya bangun malam adalah mendekatkan diri kepada Allah Azzawajalla, menutup segala dosa, menghilangkan segala penyakit pada tubuh dan mencegah daripada dosa.”

Dipetik dari Panduan Solat Tahajjud, oleh Muhammad Uzair Al Aziz.



Friday, April 17, 2009

7 utk ku kali ini..

^_^ lina mursyidah hamzah at 5:26 PM 10 pandangan dari kamu
Photobucket





mengimpikan puteri islam sejati

^_^ lina mursyidah hamzah at 12:50 AM 0 pandangan dari kamu

Photobucket

Satu persatu anak tangga pentas kami turuni. Di belakang kami, tepukan gemuruh masih kuat kedengaran. Alhamdulillah, kami mengucap syukur kehadrat Nya. Debaran yang sekian lama mengiringi setiap kali sesi latihan, telah berakhir hari ini. Kami telah melakukan sedaya yang terbaik. Moga-moga di samping bertanding dan berusaha meraih kemenangan, kami dapat berdakwah menerusi bait-bait nasyid yang kami lagukan sebentar tadi.


“ Wahai puteri, lihat nun di sana. Islam mu kini ketandusan pembela.
Bersama sendu mengalir lesu, tertunggu-tunggu mujaddid baru.
Kembangnya kini diulit sepi, tiada lagi rijaluddin sejati.
Wahai puteri khidmat mu dinanti.
Ummah derita, engkau pengubatnya. Kelembutanmu penawar sengsara.
Engkau penyeri Islam dan tamannya,
Tanganmu bakal menggoncang dunia. "

“ Tahniah , “ kata ketua hakim pertandingan. Baru sebentar tadi nama kumpulan kami diumumkan sebagai Juara Pertandingan Nasyid Puteri Islam, peringkat negeri Selangor.
“ Kamu semua tak teringin ke nak merakamkan suara? Saya rasa kamu ada potensi besar untuk berjaya sebagai penasyid wanita berkumpulan,” tambah beliau lagi cuba memancing minat.

Kami berpandangan sambil berbalas senyuman. “ Terima kasih Puan. Tak pernah pula kami terfikir hingga sejauh itu. Cukuplah kejayaan yang kami raih ini. Hasrat kami lebih kepada untuk berdakwah, bukan menginginkan kemasyhuran, “ saya membalas selaku ketua kumpulan. 

Pendirian kami jelas, berdakwah jangan sampai melampaui batas. Suara yang lunak dan merdu dalam nyanyian,walau dinamakan nasyid sekalipun bukanlah untuk halwa telinga lelaki yang bukan mahram. Prinsip itu kami pegang erat,agar matlamat yang murni tidak dicemari oleh jalan yang bukan halal menurut syari’at.


‘PRINCESS’ DALAM ISLAM

“ Kak Long dan Kak Ngah suka cerita Cinderella dan Snow White ?” tanya saya di suatu petang. Mereka yang sedang asyik membaca buku cerita ‘fairy tales’ dongeng dahulukala, menoleh sambil mengangguk mengiakan. 

“ Kenapa Kak Long dan Kak Ngah suka Cinderella dan Snow White ? “ saya bertanya lagi meminta penjelasan.

“ Sebab mereka ‘princess’. Mereka juga cantik, Ummi “ jawab Kak Long yang memang gemarkan penampilan feminin.

“ Kak Ngah suka sebab mereka baik, “ Kak Ngah pula menegaskan sambil mata menatap kembali buku yang dibaca. 

“ Ok, hari ini Ummi nak cerita tentang dua orang ‘princess’ dalam Islam,” kata saya sambil mata memandang tepat ke wajah anak-anak.

“ Dalam Islam pun ada ‘princess’ ke Ummi? “ Kak Long bertanya kehairanan. Mungkin belum pernah dia mendengar istilah tersebut sebelum ini.

“ Mestilah ada. Mereka bukan saja cantik dan baik, tapi lebih dari itu mereka juga solehah dan beriman, “ saya menjawab dengan senyum lebar. “ Ceritanya begini…..


KHADIJAH PENDAMPING SETIA

Hartawan, rupawan, bangsawan, budiman, miliki kecerdikan dan..amat banyak yang boleh diperkatakan tentang ‘princess’ pertama Islam ini, Saidatina Khadijah binti Khuwailid. Segala kesempurnaan seorang wanita idaman jejaka ada padanya. Walaupun begitu, kecantikannya bukan untuk dijaja, akhlaknya luhur sangat dijaga. Tambahan lagi dia seorang wanita berjaya dan berasal pula dari keturunan mulia. Kerana itu, Khadijah dihormati dan dipandang tinggi. Walaupun ramai yang menaruh rasa, hanya sekadar memandang tanpa bicara. 

Sebelum menikahi Muhammad, Utusan Terakhir, Saidatina Khadijah pernah melalui dua kali perkahwinan. Namun, kedua-dua suaminya lebih dulu menemui Ilahi. Lalu, dia sendirian meneruskan hari-harinya menguruskan perniagaan sehingga pada usianya 40 tahun, hatinya kembali terpaut. Muhammad al Amin,merupakan seorang jejaka berusia 25 tahun membantu meniagakan barang-barang dagangannya ke Syam. Sifat yang mulia serta akhlak yang sangat tinggi menarik perhatian Khadijah. Dua jiwa bertemu dalam keindahan perkahwinan.

Ditakdirkan mendampingi lelaki pilihan Allah, Saidatina Khadijah menjadi penyokong dan pendokong yang tiada taranya. Di waktu suka dan duka, dia sentiasa setia di sisi. Jika dahulunya, dia terkenal sebagai usahawanita berjaya,namun setelah menikahi Rasululullah segalanya ditumpukan kepada kehidupan berkeluarga bersama suami tercinta. Sampai suatu ketika suaminya gemar beruzlah dan menyendiri, Khadijah setia dirumah menanti. Kelengkapan suami disediakan, urusan rumahtangga dilakukan tanpa resah. Sehingga suatu hari suaminya pulang dalam keadaan menggeletar ketakutan, menerima wahyu pertama tanda bermula tugas berat sebagai Utusan akhir zaman. Saidatina Khadijah dengan tenang menyelimuti suaminya sambil mulutnya manis memberi kata-kata penguat jiwa. 

Dia merupakan wanita pertama yang mengisytiharkan keimanan kepada Allah dan RasulNya. Kecintaan dan keikhlasan melapangkan hatinya untuk berkorban seluruh harta demi kelansungan perjuangan dakwah yang baru bermula. Segalanya habis digunakan, tiada sisa walau sedikitpun. Namun di hatinya tiada rasa sesal, apatah lagi menangis hiba mengenangkan harta yang banyak kian hilang dari pandangan. Hujung usianya, Saidatina Khadijah tetap bersama Rasulullah dan orang-orang Islam lainnya walau terpaksa memamah daun kayu sebagai mengalas perut yang lapar. Sehingga akhirnya, dia jatuh sakit dan mengadap Ilahi dengan jiwa srikandi Mukminah sejati. Sungguh Khadijah penenang jiwa dan pendamping setia, sehingga terbit kata-kata yang sangat menyentuh hati dalam sabda Baginda :

“ Demi Allah tidak ada ganti yang lebih baik daripada dia. Dia beriman kepadaku, ketika orang lain ingkar. Dia percaya kepadaku, tatkala semua mendustakan. Dia mengorbankan seluruh hartanya saat semua berusaha mempertahankannya, dan daripadanyalah aku beroleh keturunan. “


AISYAH ISTERI BIJAKSANA

Rasulullah memanggilnya dengan gelaran manja, ‘Humaira’ iaitu si merah kecil. Merupakan puteri Saidina Abu Bakar, sahabat Baginda yang paling akrab dan isterinya Ummu Ruman. Dari rumah sahabat inilah,kemuliaan dan keberkatannya diangkat terus oleh Allah SWT sehingga terpilih sebagai salah seorang Ummul Mukminin. Dia dinikahkan saat usianya masih muda. Bersama Rasulullah melayari bahtera rumahtangga setelah berhijrah ke Madinah.

Membesar dalam didikan dan asuhan Junjungan Mulia,menjadikan Saidatina Aisyah antara yang paling banyak menghafal hadis secara lansung dari Baginda. Ini ditambah dengan kecerdasan akal dan kuat ingatan yang telah sedia ada pada dirinya. Keadaan ini,menjadikan Saidatina Aisyah sebagai rujukan ilmu setelah kewafatan Rasulullah SAW. 

Beza usia yang jauh menjadikan Aisyah seorang isteri yang manja dan pandai mengambil hati. Kemesraan hidup bersama suami tercinta sentiasa menjadi keutamaannya. Dia bijak berbicara, juga petah menghibur dengan kelincahannya. Namun, bukan itu sahaja keistimewaan beliau. Ketika isteri-isteri Baginda yang lainnya datang mengadu kerana cemburu dengan layanan yang diberikan Rasulullah kepada Aisyah , Baginda SAW bersabda yang bermaksud :

“ Janganlah kalian mengguris hatiku kerana Aisyah. Demi Allah,aku tidak menerima wahyu ketika bersama isteri-isteri lainnya kecuali ketika aku bersama Aisyah.”



MENGIMPIKAN PUTERI-PUTERI ISLAM

“ Macam mana,seronok tak cerita ‘princess’ Khadijah dan Aisyah tadi?” saya bertanya setelah selesai sesi pengkisahan.

“ Seronok. Tapi, kita tak dapat tengok mereka Ummi,” kata Kak Ngah membuat perbandingan. Kisah puteri di alam cerita, dan sejarah puteri yang telah tiada. 

“ Siapa kata tak boleh tengok. Cuma bukan sekarang, tapi di akhirat nanti. Sebab cerita ‘princess’ dalam Islam semuanya berakhir dengan ‘happy ending ever after’juga. Iaitu di Syurga yang kekal selamanya, jadi….” Saya berhenti menunggu reaksi mereka seterusnya. 

“ Jadi apa, Ummi? “ Kak Long tidak sabar menunggu penjelasan lanjut.

“ Jadi kalau nak jumpa ‘princess’ Khadijah, Aisyah dan lain-lainnya kenalah jadi anak solehah dan taat pada Allah. Baru boleh masuk syurga dan jumpa di sana,” saya berhenti berkata. Mudah-mudahan mereka mengerti dan mencontohi. Juga kepada diri ini. Tiada contoh terbaik melainkan suri tauladan yang ditunjukkan oleh srikandi-srikandi Islam silam. Mereka ibu, isteri , juga pejuang agama yang mulia ini. Semoga kami akan bersama kalian, puteri-puteri Islam sejati. 

Bagaikan terdengar lirik nasyid ‘Puteri Islam Sejati’ mengiringi kehidupan kami : 

Namun ingat puteri,ilmu perlu dicari.
Buat bekalan dalam perjuanganmu nanti.
Pembimbing diri dari thoghut dibenci, tuntutlah seikhlas hati.
Wahai puteri,kau Muslimah sejati. Teguhkan iman,taqwamu di hati.
Taqarrub billah takhta peribadi, amalmu menjadi bukti.
Sabarmu dikagumi,pasrah pada ilahi. Redha menghadapi mehnah Rabbul Izzati.
Usah ditangisi takdir yang sudah pasti, pengorbananmu kan disanjungi.
Puteri solehah,mujahidah, ansarullah. Berbekal iman, sabar, taqwa dan redha.
Berilmu, beramal, berkhidmat, berjuang. Berkorban agar Islamkan gemilang.
Bersama puteri, Islam takkan sepi. Subur disirami,harum mewangi.
Wahai puteri, kau Muslimah sejati.


Mencari dan terus mencari cinta Ilahi.

Jumpa lagi, Insya Allah.


17 Rabi'ulakhir 1430

13 April 2009
 sumber-http://ummuhusna99.blogspot.com

Saturday, April 11, 2009

jongkang jongkit dakwah

^_^ lina mursyidah hamzah at 7:38 PM 3 pandangan dari kamu

Photobucket

“Lia, jomlah pergi usrah Lia, jomlah berdakwah Lia, ummah semakin koyak Lia, jomlah kita bangkit mengubah segalanya.”


“ Aku tidak mahu. Aku kena study! Markah semester lepas dah cukup teruk. Gara-gara dakwah, tarbiah dan program! Aku menyesal mengikuti semua itu. Bosan!! Dakwah bukan je plainly cerita rububiyah ketuhanan,tapi banyak lagi skopnya. Bukan ke islam tu syumul? Kalau nak berjaya, kena study. Waktu study, studylah! Esok kalau dah berjaya, aku buatlah kerja dakwah tu. Kalau aku buat kerja dakwah, aku gagal dalam pelajaranku, kan nanti aku menutup mata orang lain terhadap Islam..”

“ Lia, dakwah dan pelajaran bukan macam jongkang jongkit ...”

“Jongkang jongkit? Apa kau merepek ni? “

“Ya, dakwah dan pelajaran BUKAN macam jongkang jongkit. Bila dakwah di atas, pelajaran di bawah Bila pelajaran di atas, dakwah di bawah. Tu bukan dakwah namanya. Dan tu bukan belajar namanya!”

“ Habis tu? Hmm, dakwah dan pelajaran kena berkadar terus. Tak boleh inversely proportional.”

“ Apa maksud kau?”

“ Orang yang melakukan kerja dakwah dengan ikhlas akan menemukan Allah dalam pelajarannya”

“Aku tidak faham!”

“ Tak pe, aku terangkan. Macam gini, bila dah berdakwah tu, rasa senang je nak study. Bila belajar tentang mitokondria misalnya, boleh bayangkan betapa hebatnya Allah ciptakan mitokondria tu. Bila belajar tentang algebra, terasa kerdilnya diri. Bila belajar tentang Hukum Boyle, terasa akrab dengan Pencipta. Kenapa? Sebab diri tahu bahawa hukum-hukum tersebut adalah hukum Allah. Ilmu-ilmu tersebut adalah milik Allah. Rasa senang hati nak terima ilmu. Kalau orang lain study 1 jam, dia hanya perlu study 10 minit sahaja. Sebab apa? Sebab ada keberkatan masa dalam studynya itu”.

“ Aku tak pernah rasa semua itu. Lain tuh! Selama ni kau nak cakap yang aku ikut program tarbiah dan dakwah tu tak ikhlas?”

“ Tak, itu bukan maksud aku! Cuma kena checklah sikit hati tu. Waktu buat kerja dakwah tu, ada tak berlaku tarik tali dengan Allah.

“ Apa maksud kau tarik tali dengan Allah?”

“ Ok, aku berikan contoh. Misalnya waktu buat kerja dakwah tu, terdetik tak kat hati, banyak lagi yang tidak habis belajar. Terdetik tak kat hati, assignment banyak lagi! Itulah maksudnya tarik tali dengan Allah. Ada keraguan dalam hati. Seolah-olah tidak yakin dengan janji Allah.

Siapa yang menolong agama Allah, nescaya Allah akan menolongnya 

Kita melakukan jual beli dengan Allah, tapi kita tidak bayar lagi. Kita berdoa, tapi tak de kesungguhan dalam doa kita. Kita berdakwah, tapi hati kita tiada dengan Allah.

“ Lia dah faham. Lia kena banyak muhasabah. Lia dah study dari tadi, tapi tak masuk-masuk Lia tahu itu maksudnya peringatan dari Allah Lia yang tahu hukum berdakwah tapi tidak mengerjakan kerja tersebut”

 


“Lia, sahabatku, seorang ibu pernah mengatakan, aku ingin dakwah terlihat dalam setiap perbuatanku. Setiap kali aku bergaul dengan jiranku, aku ingin mereka merasakan kemanisan iman dan Islam. Setiap kali jiranku melihat kebahagian rumahtanggaku, aku ingin mereka merasakan keindahan Islam. Lia, itulah yang inginku kubentuk dalam diriku. Aku ingin setiap perbuatanku menjadi manifestasi dakwah itu sendiri. Pelajaranku, hubunganku dengan keluarga dan sahabat, segalanya adalah dakwah. Moga kita bersama dalam usaha merealisasikannya. Lia, aku ingin berkongsi dua kisah, Pertama, mengenai kisah Assyahid Imam Hassan AlBanna dan kedua kisah sahabatku di Indonesia. Moga kedua-dua kisah ini dapat kita renungkan bersama. Menjadi motivasi buat kita untuk terus berada dalam mandala ini. Lia, kau pastinya arif mengenai Assyahid Imam Hassan AlBanna bukan? Dakwahnya menyinari hati umat manusia di saat itu. Dia berdakwah sehingga ke kawasan perkampungan di gunung-gunung yang tinggi. Semua manusia mengenalinya. Tanyakan sahaja di jalanan di saat itu, kenalkah kamu dengan Assyahid Imam Hassan Al Banna, pasti semua mengenalinya kerana kerja kerasnya di dalam perjuangan dakwah . Lia, aku akui sememangnya untuk berjaya dalam pelajaran, kita kena berusaha. Itu Sunnatullah. Tapi Lia, kemenangan Islam takkan tertegak dengan kata-kata, dengan mimpi sahaja. Untuk memastikan kejayaan dakwah, kita juga kena berusaha. Itu juga adalah Sunnatullah. Kemenangan Islam memerlukan pengorbanan dari pengikutnya. Lia, aku kongsikan pembacaanku dalam buku Detik-detik Hidupku karangan Assyahid Imam Hassan Al Banna; itulah rahsia kejayaan seorang Mukmin. Seorang sahabat di Indonesia pernah bercerita mengenai pelajarannya. Alhamdulillah, dia memperolehi yang terbaik. Dia ingin mempertahankan prestasi terbaik untuk Allah, agama Allah. Di sudut lainnya, dia tidak suka mengejar dunia, bersaing untuk berasa hebat. Dia hanya ingin memberikan yang terbaik sebagai hamba Allah. Dahulu dia bukan begitu. Dia pernah kecundang. Dia pernah bertanya kepada Allah ;

 Ya Allah,
 kenapa engkau mentakdirkan prestasi yang baik buat temanku? Apakah temanku itu punya alasan yang kuat sehingga Engkau menolongnya? Aku mempunyai mimpi yang besar untuk menegakkan agamaMu melalui pergerakan dakwah.
 Maka aku mohon bahawa aku harus berjaya!

Lalu Allah memberitahu dirinya melalui suatu kisah sahabat yang dijamin masuk syurga, padahal seharian ibadahnya sama saja seperti sahabat yang lain. Dan ketika ditanya prinsip hidupnya, sahabat itu menjawab;

‘Aku tak suka membanding-bandingkan apa yang Allah berikan kepada hamba-hambaNya. Aku yakin Allah Maha Baik dan menjamin kebaikan untukku dalam situasi sulit atau lapang. Aku akan tetap redha kepada Allah dalam situasi apapun. Aku akan tetap bersaksi bahawa Allah adalah Robb yang Maha Esa, meskipun gunung-gunung harta itu milikku atau aku tak punya harta sedikit pun.’

 Lia, saya teringat email yang pernah saya terima dari seorang kawan. Tulisannya benar-benar terkesan di hati saya. Dia bercerita tentang seorang wanita yang terkena penyakit disebabkan poliovirus semenjak kecil. Kisah ini kisah benar. Saya namakan wanita ini Aya. Aya memerlukan tongkat untuk berjalan. Aya tidak berapa cantik, tidak slim dan tidak tinggi. Satu sahaja keinginan Aya, dia ingin sesiapa sahaja yang melihatnya mengucapkan Subhanallah. Keinginan Aya tercapai. Bila Aya belajar di sekolah menengah dan berjaya, manusia yang ditemuinya mengucapkan Subahanallah. Bila Aya berjaya masuk ke universiti, sekali lagi orang ramai mengucapkan Subhanallah. Bila Aya menyudahkan pelajarannya, sekali lagi manusia mengucapkan Subhanallah. Dan sekali lagi orang ramai mengucapkan Subhanallah apabila Aya mengahwini seorang lelaki yang kacak dan beriman. Orang ramai tertanya-tanya, apa yang mampu Aya berikan kepada suaminya. Takdir Allah menentukan yang sebaiknya. Allah mengurniakan Aya dan suaminya 3 orang anak yang comel dan sempurna. Sekali lagi orang ramai mengucapkan Subhanallah. Dengan kecacatanya, Aya masih mampu membuat manusia mengingati Allah. Sejarah menunjukkan kita bahawa rupa paras bukan persoalan utama. Ingat lagi tentang Abdullah bin Ummi Makhtum? Dia sahabat nabi yang buta. Dia mahu membawa panji bendera Islam. Katanya, buta menyebabkan dia tidak takut kerana dia tidak akan dapat melihat bilangan musuh. Akhirnya dia syahid. Mereka yang menemui mayatnya tidak dapat mengecamnya kerana terlalu banyak luka parah yang dialaminya. Subhanallah. Pasti Lia ingat lagi Assyahid Sheikh Ahmad Yassin. Dia cacat. Duduk di atas kerusi roda. Tapi apa yang telah dia lakukan? HAMAS berdiri dengan izzah. Musuh menggeruninya. Lia, kita sempurna. Ayuh lakukan sesuatu untuk Islam. Ayuh berada dalam saf perjuangan. Umat Islam harus meningkat. Hidup ini tiada erti tanpa perjuangan. Perjuangan yang sebenar pasti meninggalkan parut dan memerlukan pengorbanan. Kata Saidina Umar,

Tegakkan Islam dalam dirimu,
nescaya akan tertegak Islam di bumimu

 p/s: berdakwah ni byk cara...jgn disempitkan dengan pegi program je..menulis,melalui akhlak, pergaulan dan byk lagi cara nak berdakwah...pesanan utk diri sendiri khasnya..

Sunday, April 5, 2009

misi jihad cinta

^_^ lina mursyidah hamzah at 8:32 PM 0 pandangan dari kamu
Photobucket


“Sayang, kita dah sampai.”

Safiyyah menggosok mata yang masih kantuk. Tudung labuhnya yang agak senget dibetulkan suaminya.

“Tapi safiyyah kena janji dengan abang, walau apapun yang jadi lepas ni Safiyyah mesti redha.”

Safiyyah mengerutkan dahi, pelik dengan kata-kata suaminya.

“Abang ni, dari tadi Safiyyah tanya kita nak kemana. Tapi abang tak jawab pun.”

“Kan abang nak bagi Safiyyah hadiah ulangtahun perkahwinan kita.”

“Tapi cara abang cakap tadi macam pelik je.”

“Nak kahwin lagi ya?”

Suaminya tergelak kecil. Lucu dengan pertanyaannya.

“Kalau betul kenapa?”

“Safiyyah tak kisah tau. Nanti Safiyyah dapat payung emas di syurga.”

Suaminya tersenyum. Isteri yang solehah. Moga dia menjadi bidadariku di syurga.

“Abang ni kenapa senyum-senyum ni?”

“Dah la. Lagi cepat kita masuk ke dalam lagi cepat Safiyyah dapat hadiah dari abang.”

“Okey..”

Dia membuka pintu kereta. Kereta hitam berkilat kepunyaan suaminya diparkir di tempat yang disediakan.

Di hadapannya tersergam sebuah bangunan canggih. Pintunya diperbuat daripada kaca yang dihiasi kalimah ‘Lailahaillallah… Muhamadurrasulullah..’.

Suaminya menggenggam erat tangannya, bagai tidak mahu dilepaskan.


****

Uwais memasukkan kad pintar kedalam ruang di tiang itu. Dengan pantas, lantai yang dipijak bergerak ke atas menuju ke tingkat 8. Usai sampai, dia menarik kembali kad pintarnya.

“Jom masuk sayang.”

Sekali lagi, dia memasukkan kad pintarnya ke dalam mesin pintu pejabat di hadapannya. Lantas terpapar namanya di atas skrin mesin itu. Beberapa minit kemudian, tertera perkataan ‘masuk’.

Dia memimpin tangan isterinya. Dengan yakin, dia memulas besi ringan yang terlekat di pintu pejabat itu.

Kelihatan seorang lelaki di dalam pejabat itu. Senyumannya mengisi ruang wajahnya. Seakan terpancar nur keimanan pada rautnya yang tenang.

“Selamat datang Uwais Al-Qarni. Hari ini kau menunaikan janjimu.”

Lelaki itu menekan remote di tangannya. Kerusi di hadapan meja kaca itu terbuka.

“Sila duduk..”

“Terima kasih.”

Kelihatan lelaki itu mencari sesuatu. Dia menyelongkar laci kaca yang terapung di atas, seperti kabinet kuno zaman 2008 yang diubah suai. Cantik. Gabungan seni lama dan baru.

“Isi maklumat diri dan zaujah. Err, siapa nama dia?”

“Nur Safiyyah binti Dr Tariq Ziyad.”

“Dr Tariq Ziyad? Macam biasa dengar. Subhanallah, kamu anak seorang pahlawan?”

Safiyyah hanya diam merendah diri.

“Bagus. Kamu menjejaki langkah ayahmu. Memang berdarah pahlawan.”

Uwais menekan-nekan skrin sensitif di hadapannya. Dia mengisi maklumat dirinya dan Safiyyah.

Safiyyah memerhati.


MISI JIHAD CINTA
Nama Mujahid : Uwais Al-Qarni bin Ammar
Nama Mujahidah : Nur Safiyyah binti Tariq Ziyad


Dan banyak lagi butiran yang diisi suaminya..

Hati Safiyyah berbunga riang. Inikah hadiah dari Uwais kepadanya? Subhanallah.. Ya Allah, aku syukur padaMu. Cita-citaku semakin dekat. Syahid menggoda rohku. Aroma syurga menggamitku.
Misi jihad cinta itu sudah lama diidam-idamkan. Peraduan Misi Jihad yang dimenanginya itu menjadi hadiah yang amat bernilai. Peraduan ini melayakkan pasangan suami isteri sama-sama berjihad di tempat yang akan di hantar oleh ejen. Hanya 20 pasangan yang mendapat tempat dalam masa setahun. Misi ini adalah peluang terbaik untuk mencapai pangkat syahid.

“Sayang, mana kad pintar? Butiran peribadi perlu disahkan.”

Safiyyah lantas mengeluarkan kad pintarnya dari beg tangan elektronik hadiah dari arwah ayahnya.

“Ni bang..”

Butiran peribadi mereka kemudiannya disahkan. Laptop kecil sebesar tapak tangan itu diserahkan kepada lelaki di hadapannya.

Lelaki itu menekan-nekan sesuatu. Kemudian dia tersenyum.

“Kamu berdua dihantar ke Kota Toledo.”


****

“Bang..”

Uwais mendongak. Raut indah milik isterinya direnung. Sinar keimanan yang terlakar
menenangkannya.

“Ya?”

Safiyyah diam. Dia menunduk. Air jernih memenuhi kolam matanya.

“Kenapa ni? Safiyyah tak suka ya hadiah ni?”

“Abang.. Apa ni.. Bukankah itu yang kita tunggu-tunggu selama ni? Safiyyah pun tak sangka kita menang peraduan tu.”

“Habis tu.. Kenapa menangis?”

“Safiyyah tak sabar nak pergi sana. Lagi 2 hari kan bang..”

“Ya,abang pun tak sabar dah. Semakin dekat bau harum syurga..”

“Abang..”

“Ya?”

“Kita berjumpa lagi tak nanti di syurga?”

“Safiyyah sayang…”

“Ya bang..”

“Safiyyah nanti insyaAllah jadi Ainul Mardhiah abang di syurga. Jangan risau ya..”

“Safiyyah tak risau pasal tu. Safiyyah yakin kalau Safiyyah tak jadi bidadari abang pun, abang akan dapat bidadari yang lagi cantik dan solehah daripada Safiyyah.”

Kata-kata lembut isterinya membuatkan dia tersentuh. Subhanallah.. Aku sayang dia keranaMu ya Allah. Maka temukanlah kami di syurgaMu, jangan Kau pisahkan kami. Cukup hanya dia bidadari solehah yang telah kau sediakan untukku. Moga di dunia dan juga di syurga.

“Safiyyah.. Ingat tak dulu zaman kita sama-sama ditarbiyyah?”

“Ingat bang.. Masakan Safiyyah lupa. Taman yang mengajar Safiyyah erti perjuangan.”

“Dan abang tak sangka Allah pertemukan kita. Ingat tak dulu kita asyik bertengkar untuk capai
kata putus dalam mesyuarat? Kelakarnya masa tu. Isteri abang ni petah betul berhujah. Sampai kadang-kadang buat abang geram.”

“Laa.. Abang juga pesan pada kami, kami kena jadi Muslimat Tarbiyyah. Muslimat yang kuat menongkah ujian, tabah menghadapi dugaan, pantas berfikir, berana membantah kebatilan. Kan?”

“Ya sayang. Muslimat masa tu semua kuat belaka. Abang tengok macam kering hati je.”

“Terpaksa la bang. Kalau kami tak jadi macam tu, habis la perjuangan. Asyik-asyik merajuk, menangis. Nanti tak jadi kerja pulak.”

“Ya, abang faham.”

“Abang tengok la buktinya. Dah 3 orang ahli syura muslimat kita yang dah kotakan janji. Dah dapat pangkat syahid. Safiyah yang terlambat bang..”

Safiyyah pilu, janjinya belum dikota lagi. Dia sedang menunggu saat kemanisan itu. Nanti akan dia capai tangan sahabat-sahabatnya di syurga nanti. Sahabat-sahabat, tunggu kedatanganku. Hatinya menyeru.

“Sabar la. Tak lama lagi..”


****


Di khemah persiapan, Kota Toledo.

Malam itu mereka tekun. Hati dan jiwa betul-betul diserahkan kepada Allah. Setiap saat dipenuhi dengan solat-solat sunat, berzikir dan alunan bacaan Al-Quran.

Di atas sejadah itu, Uwais memegang tangannya. Erat dan kemas. Tampak air matanya mengalir.
Safiyyah juga menangis hiba. Tiada kata yang mampu diungkap. Bukan airmata sedih yang sedang mengalir. Tetapi armata bahagia, bahagia kerana bakal menemui Rabbnya.

“Nur Safiyyah.. Terima kasih kerana menjadi isteri abang selama ini. Safiyyah isteri solehah abang. Selama setahun kita kahwin, tak pernah sekali pun Safiyyah sakiti hati abang. Safiyyah gigih berusaha menjadi yang terbaik.”

Esakan isterinya semakin kuat. Hatinya pedih dalam gembira.

“Safiyyah, Allah temukan kita dalam lapangan perjuangan. Dan kita berjanji akan hidup dalam lapangan ini selamanya. Matlamat kita jelas, hidup mulia atau mati syahid. Sekarang di hadapan kita peluang, Safiyyah kena serahkan pergantungan bulat-bulat pada Allah. Bila kita sama-sama jalankan misi itu nanti, Safiyyah kena ingat Allah banyak-banyak. Jangan fikir pasal abang lagi, tinggalkan dunia. Ingat syahid.”

“Abang sayang Safiyyah kerana Allah. Abang minta maaf sebab tak dapat nak beri Safiyyah apa-apa ganjaran selama Safiyyah berkorban jadi isteri abang..”

“Abang, Safiyyah tak minta apa-apa pun.”

“Kita jumpa di syurga ya.. InsyaAllah..”

Dahi isterinya dikucup lembut.

“Abang ada satu permintaan.”

“Apa dia bang?”

“Baju tu. Nanti Safiyyah kena pakaikan untuk abang.”

“Ya,InsyaAllah. Abang pun ya.”

“Ya,InsyaAllah.”

Safiyyah bangun menuju ke hujung khemah, dia mengambil 2 pasang baju putih yang tergantung di atas tali. Tertulis perkataan “Peserta Misi Jihad Cinta” di belakang baju putih milik suaminya. Di bahagian hadapan sebelah kiri, tercatat nama Uwais Al-Qarni dan di sebelah kiri terdapat bendera kecil tertulis kalimah agung Lailahaillallah Muhammadurrasulullah. Juga pada bajunya.

“Assalamualaikum.. Akh Uwais..”

Terdengar suara member salam. Safiyyah merenung lembut wajah suaminya.

“Waalaikumsalam.”

Uwais membuka pintu khemah.

“Akh, sekarang sudah tiba masa kalian. Seruan jihad sudah dipalu.”

“Baiklah. Terima kasih.”

Uwais menutup kembali pintu itu. Dia pusing menghadap isterinya.

“Sayang, dah tiba masanya.”

“Ya.”

Lantas baju jihad disarungkan ke tubuh. Usai keduanya bersiap, Uwais memandang isterinya.

“Kita jumpa di syurga ya.”

“InsyaAllah bang. Sekejap lagi kita bertemu semula.”


****


Boomm..

Boommmm..

Boommmmm..

Dentuman demi dentuman terdengar. Mereka tekun melaksanakan misi jihad.

Bumm!

Di sebuah tempat, terdampar beberapa tubuh. Bajunya berlumuran darah. Ada peluru tertimbus di dada dan di sekitar tubuh mereka. Harum darah syuhada’, rautnya tersenyum megah. Antaranya adalah pemuda bernama Uwais Al-Qarni. Kini dia sudah mengotakan janjinya.

Bummm!

Dan, di sebuah tempat. Darah mengalir laju. Wanita berjilbab itu ditembak di belakang badannya. Peluru tertimbus dalam. Nur Safiyyah tersenyum.

Roh para syuhada’ itu berterbangan di langit. Uwais dan Safiyyah sudah mengotakan janji. Mereka bertemu di syurga.


Original writing by Masturah Abu Bakar.
21.Nov.08
http://www.islamcintaku.blogspot.com

didiklah anakmu berpolitik

^_^ lina mursyidah hamzah at 6:49 PM 0 pandangan dari kamu
Photobucket



“Okay, kita nak pergi bercuti ke Pulau Pangkor, siapa yang nak jadi ketua?” saya bertanya kepada anak-anak.

“Abi!!!” mereka sebulat suara memilih saya.

“Baik, kalau Abi jadi ketua, semua orang kena dengar cakap Abi. Kalau Abi suruh tidur, semua kena tidur. Kalau Abi ajak balik bilik dan berhenti main air, semua kena ikut balik bilik, boleh?” saya menjelaskan makna ketua kepada pengikut.

“Boleh!” jawab Saiful Islam dan Naurah.

Sentiasa boleh. Tetapi bila sampai masanya, macam-macam pula ragam mereka.

“Kalau Abi tak ada, nak dengar cakap siapa?” saya bertanya lagi.

“Umi!” kata Naurah.

“Bagus. Dengar cakap Umi macam dengar cakap Abi, okay?” saya menambah.

“Okay,” mereka menjawab.


SUNNAH

Teringat saya kepada hadith Nabi sallallaahu ‘alayhi wa sallam:

“Apabila tiga orang bermusafir bersama, hendaklah dilantik salah seorang daripada mereka menjadi ketua” [riwayat Abu Dawud, daripada Abu Said al-Khudri radhiyallaahu 'anhu]

Begitulah cara Islam mengajar dan mendidik penganutnya hidup bertertib lagi sistematik. Soal keluar bermusafir itu mungkin sekadar rutin biasa yang diulang-ulang dari semasa ke semasa. Tetapi di dalam rutin itulah diselitkan unsur ketertiban hidup lantas salah seorang harus mengambil tanggungjawab menjadi ketua.

Ketua dalam erti kita mengambil tanggungjawab terhadap kebajikan dua rakannya.

Ketua yang membantu membuat keputusan-keputusan biar sekecil mana pun persoalannya.

Ketertiban ini diterapkan bermula daripada solat berjemaah hinggalah kepada bermusafir secara berjemaah. Kehidupan di dalam solat dan di luar solat, Muslim diajar agar duduk di dalam tatacara kehidupan yang terpimpin. Ada yang memimpin, ada yang dipimpin.

Latar belakang kehidupan yang sebegini, menjadi penjelasan yang paling terang lagi rasional mengapa para sahabat radhiyallaahu ‘anhum tidak bertangguh berkumpul di Tsaqifah Bani Sa’idah untuk mencari pemimpin menggantikan kekosongan posisi itu yang berlaku akibat kewafatan Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam, biar pun jasab baginda masih belum lagi dikebumikan.

Tidak harus Muslim hidup tanpa pemimpin dan kepimpinan.

Semua ini adalah asas kepada apa yang kemudiannya dinamakan sebagai POLITIK.

Politik yang didefinisikan dengan sebagai Hiraasah al-Deen wa Siyaasah al-Dunya bihi (memelihara agama dan mengurus tadbirkan dunia dengan agama itu) di dalam kitab al-Ahkaam al-Sulthaniyyah adalah peraturan Allah kepada tamadun manusia. Kehidupan berperaturan, terpelihara di antara peranan dan hak masing-masing, adalah kehidupan yang mengangkat darjat manusia sebagai makhluk penghulu yang tinggi.

Inilah asas politik.

Mendidik manusia hidup berperaturan.

Mencegah manusia daripada kehidupan anarki.


KEGANJILAN ISLAM AKHIR ZAMAN

Namun, sama seperti dakwah, kalimah politik itu juga terjebak ke dalam pelbagai persepsi yang membingungkan. Dalam suasana kucar kacirnya isu semasa yang tidak pernah berhenti itu, sering sahaja kita terkeliru di antara politik, kepartian dan sentimen kepuakan. Perubahan kecenderungan pengundi yang beralih daripada Parti A ke Parti B bukanlah isu utama, biar pun ia menjadi sasaran terbesar massa. Apa yang lebih penting ialah sejauh mana masyarakat memahami politik dan seterusnya terus berstamina menyertai tanggungjawab Hiraasah al-Deen wa Siyaasah al-Dunya bihi dan bukannya bertindak memencilkan diri daripada politik.

Apatah lagi di kalangan Muslim.

Muslim yang urusan pengebumian jasad Nabi mereka jatuh nombor dua selepas keutamaan diberikan kepada soal kepimpinan dan ketertiban hidup yang menjadi Sunnah itu.

Akan tetapi, tatkala disebut tentang solat, semua orang mendengarnya tanpa rasa terganggu.

Apabila dibicarakan tentang zakat, aman sahaja manusia berfikir mengenainya.

Tetapi jika politik disebut, semua menjadi panik.

Ibu bapa boleh tenang sahaja melihat anaknya mendungukan diri di hadapan PSP dengan koleksi A keputusan peperiksaan di keliling pinggangnya, tetapi dengan segera tersampuk dengan igauan besar jika anaknya tiba-tiba berbicara soal politik. Lembab dengan ideologi AKU TIDAK PEDULISMA dianggap cerdik, berbicara dalam bahasa kepedulian tentang persoalan Hiraasah al-Deen wa Siyaasah al-Dunya bihi dianggap sebagai kebodohan yang mengundang padah.


POLITIK SEBAHAGIAN DIRI

Politik itu seni.

Ia memerlukan kualiti pemikiran dan kebijaksanaan kepimpinan untuk menggarapnya.

Soal mahu menjadi AHLI POLITIK atau tidak adalah soal kedua. Tetapi manusia tidak boleh memencilkan diri daripada politik. Benar sekali kata Michael B. Coleman, ahli politik daripada Parti Demokrat Amerika Syarikat, “You may not be interested in politics, but politics are interested in you“.

Muslim tidak mampu untuk tidak peduli kepada politik. Politik itu adalah seni mengatur kehidupan manusia, dan ia adalah salah satu juzuk terpenting dalam agamanya, Islam. Memencilkan diri daripada politik bermaksud meninggalkan cabang besar amar makruf dan nahi mungkar. Tidak mungkin tanggungjawab ini terbiar, melainkan pasti ada dosa dan fitnah yang mengiringinya.

Muslim boleh mengambil sikap non partisan sebagai satu bentuk pendirian politiknya. Mereka melaksanakan urus tadbir kehidupan manusia melalui badan-badan NGO atau pertubuhan kebajikan, mengikut kebolehan dan peluang masing-masing. Tetapi Muslim tidak boleh mengambil sikap tidak mengambil peduli kepada politik hanya kerana tidak mahu peduli kepada parti.

Justeru, membiaknya spesis Muslim yang alergik dengan politik adalah wabak yang mengundang kehancuran.

Dalam sopan mereka menjadi oportunis, dalam diam mereka menjadi kaum yang manipulatif. Semuanya gara-gara mahu aman tetapi tidak mahu menyumbang kepada keamanan. Mahu keselamatan tetapi tidak mahu melakukan apa-apa untuk memperbaiki keadaan. Lantang mengkritik polisi-polisi yang menjadi beban, tetapi terlalu malas untuk bertindak lebih daripada sekadar mengkritik. Mereka menikmati keamanan hasil penat lelah orang lain, mereka menikmati keselamatan hasil jerih payah orang lain.


SEKADAR DI PINGGIRAN

Iman manusia seperti ini adalah iman di pinggiran.

“Dan ada di antara manusia yang menyembah Allah dengan sikap dan pendirian yang tidak tetap, iaitu kalau ia beroleh kebaikan, senanglah hatinya dengan keadaan itu; dan kalau pula ia ditimpa fitnah kesusahan, berbaliklah ia semula (kepada kekufurannya). (Dengan sikapnya itu) rugilah ia akan Dunia dan Akhirat. Itulah kerugian yang terang nyata” [al-Hajj 22: 11]

Politik dan dakwah bergerak seiringan.

Keperluan kedua cabang kehidupan ini menyebabkan Nuh ‘alayhi al-Salaam dan sekalian Nabi dan Rasul mengambil jalan yang sama. Dalam dakwah mereka kepada keluarga dan komuniti terdekat, mereka juga tidak pernah meninggalkan urusan menasihati, menegur malah berkonfrontasi dengan golongan al-Mala’.

Tiada makna dakwah disempitkan pada sekadar menjaga urusan keluarga yang duduk di bawah circle of influence kita, jika urusan golongan penguasa (al-Mala’) yang duduk di bawah circle of the influencing people itu dibiarkan sewenang-wenangnya.

Justeru, usaha melahirkan generasi yang peka dan celik politik itu penting.

Semasa anak-anak di bangku pengajian universiti, mereka harus belajar untuk faham tentang politik. Keterlibatan mereka di dalam persatuan-persatuan, bercakap dan bertindak terhadap kebajikan masyarakat kampus, kepedulian mereka terhadap apa yang berlaku di sekeliling diri, semua itu mesti didedah, dilatih dan seterusnya ditempa masuk ke dalam jiwa mereka.

Mereka perlu kepada kemahiran berpolitik untuk mentadbir syarikat mereka bekerja nanti.

Mereka perlu kepada kemahiran berpolitik untuk menguruskan jabatan tempat mereka berkerjaya nanti.

Mereka perlu kepada kemahiran berpolitik untuk mentadbir keluarga tempat mereka berkehidupan nanti.

Politik diperlukan di semua peringkat hidup. Dan oleh kerana manfaat politik akhirnya sampai kepada sebuah keluarga, maka keluarga jugalah seharusnya menjadi tempat anak-anak diperkenalkan dengan politik, iaitu hidup berperaturan, mengenal tanggungjawab juga peranan, berlatih membuat keputusan dan hidup berpegang kepada nilai keprihatinan.


SEKUNDER KEPARTIAN

Soal kepartian, itu tidak lagi menjadi kekeliruan atau kebingungan dalam membuat pilihan, andai politik sudah dikenali dari akar, menjalar ke batang dan pucuknya di julang.

Idea politik sebagai ibadah, politik sebagai amanah, politik sebagai tanggungjawab, politik sebagai amar makruf dan nahi mungkar, pasti sahaja wadah politik yang dipilih adalah wadah politik yang beribadah, amanah, bertanggungjawab dan jauh dari koruspi dan orientasi kepentingan peribadi.

Didik sahaja anak-anak cintakan keadilan.

Didik sahaja anak-anak bencikan kezaliman.

Didik sahaja anak-anak berlumba-lumba memelihara amanah.

Didik sahaja anak-anak bekerjasama menentang kianat.

Didik sahaja anak-anak dengan kebebasan memberikan pandangan dan bersuara.

Didik sahaja anak-anak dengan keberanian menyuarakan pendapat tanpa tergadai budi pekerti semasa setuju atau sebaliknya.

Itu teras berpolitik di gelanggang massa suatu hari nanti.

“Abi cakap Abi nak buat cucur pisang,” kata Naurah marahkan saya.

“Pisang dah busuk sangatlah Naurah. Tak sesuai nak dibuat makan!” saya cuba memberikan penjelasan.

“Kalau pisang dah busuk, kenapa Abi janji nak buat cucur pisang? Tak payahlah janji-janji. Tak tepati janji berdosa,” Naurah ‘menegur’ amir al-mu’minin di rumahnya.

Saya hanya mampu mengangguk. Akur bahawa semasa saya memberitahunya yang pisang buruk di atas para itu tidak boleh dimakan mentah, ia sebenarnya juga sudah tidak boleh dibuat cucur. Tetapi saya menyebutnya dengan harapan anak-anak berhenti mendesak.

“Abi minta maaf,” saya menghulurkan tangan meminta kemaafan.

“Lain kali jangan buat lagi ya!” kata Naurah.

“Baik puan,” saya mengangguk.

Di dalam rumah kami semua orang bebas menegur dan semua orang harus belajar menerima teguran. Ibu bapa menegur anak-anak, mereka juga berhak menegur ibu bapa. Itulah etika politik dan kepimpinan rumah Abu Saif, dalam subjek ‘mendidik anak berpolitik’.

Apa yang penting ialah kesedaran tentang politik itu juga memberi ibrah, andaikata pisang sudah busuk, janganlah berjanji untuk menghidangkan apa-apa yang manis dan baik untuk disantap. Moga politik Malaysia tidak terus dilamun impian menjamah cucur manis dari pisang yang sudah buruk setandan itu.

ABU SAIF @ www.saifulislam.com
68000 Ampang


sumber : saifulislam.com
 

perkongsian sebagai peringatan Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea