^_^ Ahlan Wasahlan wa Marhaban Bikum ^_^

Photobucket

thanks for click it !! ^_^

Monday, October 5, 2009

Menyusuri Diari Hidup Seorang Hamba

^_^ lina mursyidah hamzah at 7:14 PM 1 pandangan dari kamu
Photobucket
Sungguh, perjalanan ini terkadang mengelirukan. Tatkala bertanya hati kepada jasad, siapakah dirimu? Mulut yang rancak berbicara awalnya, diam seribu bahasa. Tubuh yang bebas kaku serta merta. Tiada lagi lagu riang, tiada puji tiada kutukan, tiada lagi gerakan riang. Yang ada...hanya sunyi dan kaku sebagai pengganti.

Lalu, datanglah si yakin menjawab, ’kitalah insan mulia khalifah di muka bumi’. Mulia kita di angkat melalui akal yang di jana fikiran, hati dan taat yang mewakilkan pengabdian kepada ILAHI.

Bertanya lagi si hati, ’Kau hanya tahu jasadmu (fizikalmu), beritahu aku tentang jiwa mu wahai insan yang mulia?’. Si yakin lalu terdiam, mulutnya tertutup rapat. Kaku tertunduk kepada hati.

Kemudian, datang pula si alim memberitahu, ‘Jiwamu adalah bahagian yang tidak bisa kaulihat, tetapi bisa kau ketahui dengan pengetahuanmu yang dalam. Kebenaran akan kewujudan mu ada di dalam jiwamu. Hal lainnya hanyalah pengabdi bagi jiwamu.’

Hati selalu tertafsir dengan nafsu yang bijak dan terkadang rakus, lantas ia berulang tanya,’Kalian benar tahu siapa diri mu, lalu beritahu ku dimana letaknya kebahagiaan sejati mu?’. Si alim tertunduk memandang lantai hati.

Akhirnya hadirnya si alim wal yakin dengan penuh hatinya menjawab,

“Wahai hati, benar selalu kita bicarakan ‘aku memahami diriku’, sedangkan kita tahu itu suatu yang salah. Dan tiada salahnya kamu mahu memahami kewujudanmu kerana dengan ‘Hanya dengan mengenal dirimu maka kamu akan mengenal TuhanMU’. Namun wahai hati, jangan kau rakus dalam memahami, kerana keseluruhan hidupmu sebenarnya adalah pelayaran mengenal erti/ fungsi diri. Engkau pengemudinya, jadi belajarlah untuk melayari nya dengan mutiara dirimu, ia ada di dalam mu. Mutiara itu kita bahasakannya dengan IMAN. Kemudilah dengan iman, ia menifestasi dari hakikat penghambaan pada ILAHI. Jangan biarkan diri (hati) mu mati dengan hanya mempersoalkan. Carilah dengan iman, lakukan dengan ibadah dan amal soleh mu. Kelak nanti, dengan izinNYA, akan kau temui kesejatian dalam dirimu atas nama yakin mu dengan hakikat penciptaan oleh ILAHI.’

Sungguh waktu itu hati tertunduk malu dengan iman si alim wal yakin. Fahamlah hati dalam memasuki kesejatian yang hakiki itu harus di iringi perbuatan zahir dan batin, agar kesedaran penciptaan enyatu, selebihnya akan terserah kepada diri sendiri memilih jalan yang mana buat menuju cintaNYA.

The entire universe was created for the sake of this secret within you, but this secret within you was created for Allah, and no one else besides…the proper way

sumber > http://ukhwah.com/article.php?sid=2628&mode=&order=0

Friday, October 2, 2009

dah jumpa jgn nk cari2 lagi...kalo tak, jenuh nk pilih..",

^_^ lina mursyidah hamzah at 1:32 PM 1 pandangan dari kamu
Photobucket

Pada suatu pagi di satu sekolah menengah, ada seorang pelajar bertanya pada seorang guru yang sedang mengajar. Ketika itu, guru tersebut sedang menyentuh mengenai kasih dan sayang secara am. Dialog di antara pelajar dan guru tersebut berbunyi begini :

Pelajar : Cikgu, macam mana kita nak pilih seseorang yang terbaik sebagai orang paling kita sayang?. Macam mana juga kasih sayang itu nak berkekalan?

Cikgu : Oh, awak nak tahu ke?.Emmm...baiklah, sekarang kamu buat apa yang saya suruh. Ikut je ye...mungkin kamu akan dapat apa jawapannya.

Pelajar : Baiklah...apa yang saya harus buat?

Cikgu : Kamu pergi ke padang sekolah yang berada di luar kelas sekarang juga. Kamu berjalan di atas rumput di situ dan sambil memandang rumput di depan kamu, pilih mana yang PALING cantik tanpa menoleh ke belakang lagi walaupun sekali. Dan kamu petiklah rumput yang PALING cantik yang berada di depan kamu tersebut dan selepas itu bawa balik ke kelas.

Pelajar : Ok. Saya pergi sekarang dan buat apa yang cikgu suruh.

Apabila pelajar tersebut balik semula ke kelas, tiada pun rumput yang berada di tangannya. Maka cikgu pun bertanya kepada pelajar tersebut.

Cikgu : Mana rumput yang cikgu suruh petik?

Pelajar : Oh, tadi saya berjalan di atas rumput dan sambil memandang rumput yang berada di situ, saya carilah rumput yang paling cantik. Memang ada banyak yang cantik tapi cikgu kata petik yang paling cantik maka saya pun terus berjalan ke depan sambil mencari yang paling cantik tanpa menoleh ke belakang lagi. Tapi sampai di penghujung padang , saya tak jumpa pun yang paling cantik. Mungkin ada di antara yang di belakang saya sebelum itu tapi dah cikgu cakap tak boleh menoleh ke belakang semula, jadi tiadalah rumput yang saya boleh petik.

Cikgu : Ya, itulah jawapannya. Maknanya, apabila kita telah berjumpa dengan seseorang yang kita sayang, janganlah kita hendak mencari lagi yang lebih baik daripada itu. Kita patut hargai orang yang berada di depan kita sebaik-baiknya. Janganlah kita menoleh ke belakang lagi kerana yang berlaku tetap dah berlaku. Dan semoga yang berlalu tidak lagi berulang. Jika kita berselisih faham dengan orang yang kita sayang itu, kita boleh perbetulkan keadaan dan cuba teruskan perhubungan tersebut walaupun banyak perkara yang menggugat perhubungan tersebut. Dan ingatlah orang yang kita sayang itulah kita jumpa paling cantik dan paling baik pada MULAnya walaupun nak ikutkan banyak lagi yang cantik dan baik seperti rumput tadi. KECUALILAH jika perhubungan tersebut tak boleh diselamatkan lagi, maka barulah kita mulakan sekali lagi. Maka sayangilah orang yang berada di depan kita dengan tulus dan ikhlas.
 

perkongsian sebagai peringatan Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea