^_^ Ahlan Wasahlan wa Marhaban Bikum ^_^

Photobucket

thanks for click it !! ^_^

Tuesday, February 16, 2010

Saluran .. Pastikan Jangan Tersumbat (bah. 1)

^_^ lina mursyidah hamzah at 7:33 PM
Mana-mana organisasi samada yang bersifat gerakan Islam mahupun ‘organisasi biasa’, semuanya terdedah kepada masalah. Kebiasaannya, semua masalah dilihat ‘negatif’ tetapi ianya adalah ‘positif’ bagi mereka yang bijaksana dalam mengurus dan mengolah masalah. Sebab itu kita sering mendengar ungkapan dari pakar motivasi yang berbunyi ‘kegagalan itu adalah sumber kejayaan’. Bukankah kegagalan itu dianggap sesuatu yang negatif?

Dalam organisasi, antara masalah yang sering timbul ialah wujudnya ahli yang mengkritik, menegur dan memberi pandangan terhadap organisasi yang dianggotainya secara terbuka lebih-lebih lagi dalam dunia blog yang beroperasi tanpa wayar.

Kadang-kadang mengkritik, menegur dan memberi pandangan secara beradab dan ‘ikut saluran’ masih dianggap satu masalah oleh sesetengah pimpinan organisasi apatah lagi jika ianya dibuat secara terbuka. Kalau ada di kalangan pimpinan beranggapan mengkritik, menegur dan memberi pandangan itu satu masalah maka itu menggambarkan organisasi itu ‘sudah jumud’. Berada dalam organisasi yang jumud amatlah rugi dan merugikan.

Apa yang perlu dalam menangani masalah kritikan, teguran dan pandangan secara terbuka ini ialah memperkemaskan ‘sistem saluran’ bagi menyalurkan kritikan, teguran dan pandangan secara aman, beradab dan bersopan. Seandainya sistem saluran tidak dibaiki dan diubahsuai, sesuai dengan masa kini maka organisasi akan terus bergelora. Kita akan menyaksikan, suasana ahli bawahan akan terus menerus mengkritik, menegur dan memberi pandangan secara terbuka, tidak mengikut saluran. Hal yang sama juga akan berlaku di pihak pimpinan, di mana mereka akan terus mengkritik, menegur dan memberi pandangan terhadap ahli bawahannya secara terbuka, tidak ikut saluran. Akhirnya berlakulah ‘tembak menembak’ di alam maya antara pimpinan dengan ahlinya. Yang pasti dalam situasi begini, pimpinan sentiasa dilihat betul kerana mereka adalah pimpinan dan ahli pula tetap dilihat bersalah, tak ikut saluran kerana mereka adalah ahli bawahan. Semuanya ini berlaku kerana sistem saluran yang kabur dalam organisasi tersebut. Justeru itu sistem saluran harus diperkemas dan diperjelaskan kepada ahli bawahan dan juga pimpinan organisasi.

Perkara kedua yang perlu ada bagi mengatasi masalah kritikan, teguran dan pandangan secara terbuka ialah kejujuran samada di pihak pimpinan dan juga ahli bawahan. Kedua-dua pihak hendaklah jujur untuk membangunkan organisasi yang dianggotainya lebih-lebih lagi jika organisasi itu adalah sebuah jamaah Islam. Kedua-dua pihak hendaklah merasa takut pada Allah swt dengan tanggungjawab yang terpikul di bahu mereka. Harus diingat, tanggungjawab bukan hanya terpikul di bahu pimpinan tetapi ia juga di bahu anggota atau ahli.

Di pihak pimpinan, hendaklah ia jujur menerima dan memberi perhatian terhadap setiap kritikan, teguran dan pandangan dari ahli bawahan sekiranya ia benar walaupun ianya mungkin terkena pada diri sendiri. Di kala inilah para pimpinan harus sentiasa ingat akan kata-kata yang sering bermain di bibirnya ketika berceramah, berkuliah dan berusrah iaitu ‘Pedang inilah wahai Umar yang akan membetulkan kamu, jika kamu menyeleweng’. Ungkapan ini sering bermain dibibir apabila diamanah sebagai pemimpin setelah dipilih oleh perwakilan.

Seandainya pimpinan jamaah Islam tidak sanggup dikritik, ditegur dan diberi pandangan, usahlah menyebut ungkapan di atas lagi sebagaimana tak wajarnya kita membaca Surah Al Asr di akhir majlis sedangkan setiap program hatta mesyuarat sekalipun, kita jarang menepati masa. Hendaklah kita merasakan bahawa kita berdosa kerana bercakap perkara yang kita sendiri tak buat.

Simboliknya zaman dahulu orang popular dengan ‘pedang’ untuk membetulkan sesuatu perkara. Namun kini orang hanya menggunakan ‘blog’ untuk menegur dan mengkritik serta memberi pandangan dalam organisasinya. Inilah ‘pedang’ untuk membetulkan pimpinan mana-mana organisasi di masa kini. Seandainya pedang alam maya ini tidak diiktiraf oleh pimpinan organisasi masa kini lebih-lebih lagi organisasi Islam yang bernama jamaah Islam, NGO Islam atau gerakan Islam maka mereka akan dilihat dan dianggap masih hidup di zaman primitif.

Seandainya Saidina Umar ra masih ada pada hari ini nescaya akan ada orang yang berkata ‘seandainya kamu menyeleweng nescaya kami akan membetulkan kamu dengan ‘blog’ wahai Saidina Umar’. Pastinya Saidina Umar akan bersyukur kerana ada orang yang berani menegurnya walaupun ia seorang yang garang dan tegas.

Di pihak orang bawahan pula hendaklah mengemukakan kritikan, teguran dan pandangan mengikut saluran, dengan penuh jujur dan taqwa semata-mata untuk kebaikan organisasinya. Jagalah adab dan tatasusila ketika menyusun dan merakamkan ayat-ayat di dalam blog.

Ya... apabila hendak mengkritik, menegur memberi pandangan ‘ikut saluran’ dengan penuh adab sopan maka timbul persoalan, saluran manakah harus diikut?

Insya Allah…akan datang saya akan mencadangkan saluran yang sesuai dengan masa kini untuk diamalkan oleh mana-mana organisasi agar tidak timbul suasana huru hara dalam organisasi. Saya juga akan kupas kenapa ahli suka buat kritikan, teguran dan memberi pandangan secara terbuka berdasarkan rumusan yang saya buat sewaktu mengendalikan kursus organisasi ‘kepejabatan’ yang tidak jauh bezanya dengan organisasi ‘pertubuhan’.

Saya akan menjadikan kisah Saidina Umar ra dengan Said bin ‘Aamir di bawah sebagai panduan dalam menyelesaikan masalah beroganisasi.

‘Said bin ‘Aamir telah dilantik oleh Saidina Umar ra sebagai Gabenor di Himsh. Suatu hari Saidina Umar telah pergi ke Himsh untuk bertemu dengan penduduk di sana. Khabarnya penduduk di sana mempunyai beberapa aduan mengenai gabenor mereka.

Sebaik saja tiba di sana, Saidina Umar ra mengumpulkan orang ramai lalu bertanya “Apakah aduan kamu terhadap Said bin Aamir. Lalu mereka menyatakan ada empat semuanya :

1. Said bin ‘Aamir tidak mahu menerima kunjungan kami di waktu malam untuk mendengar aduan kami.

2. Said bin ‘Aamir sering datang lewat ke pejabat.

3. Dalam sebulan mesti ada satu hari di mana Said bin ‘Aamir tidak datang ke pejabat.

4. Dalam majlis, tak semena-mena, Said bin ‘Aamir akan menghilangkan diri.

Lalu Saidina Umar ra memandang kepada Said bin ‘Aamir dengan penuh ‘husnu dzon / sangka baik’ mengharapkan mudah-mudahan setiap aduan itu dapat dijawab dengan baik oleh gabenor lantikannya itu. Lantas Said bin ‘Aamir menjawab :

(Jawapan dan pengajarannya dalam konteks aduan masalah, akan dinukilkan dalam posting akan datang)

sumber > http://aksidakwah.blogspot.com

0 pandangan dari kamu:

 

perkongsian sebagai peringatan Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea